"Aku masih mencari Dia, dalam pencarian diriku,
Aku mahu mengenali Dia, dalam manifestasi cintaku.
Aku paksikan rindukan Dia, sebagai bukti Dia syurgaku.
Pada Dia Yang Satu, hidupku matiku hanya untukMu".
-LayyinulQalbie-

Wednesday, June 1, 2011

RINDUKAN HATI YANG HILANG


Jemari bagai lemah untuk menutur geraknya di atas papan kekunci. Agak lembab.  Bukan kerna jarang menyentuh papan kekunci laptop ini, malah seringkali. Namun atas urusan pelajaran yang menjadi prioriti, atau sekadar ‘chatting’ di kala kebosanan melanda,  menjadi antara sebab ‘heart chamber’  menjadi  kian sepi.

“Bila nak update blog?”
“Dah nak berhenti menulis ke?”
“Nape blog tak update update?”
 Etc……

Persoalan beberapa orang pengunjung berupa ‘desakan’ ini kadangkala menolak diri ke dalam jurang tekanan. Menghitung hari untuk menjejakkan kaki ke arah taklifan ‘final year student’ itu benar-benar mendebarkan, dan tekanan masa yang menghimpit kian terasa. Namun kesibukan itu, bukanlah suatu alasan yang sebenar untuk berhenti dari mencoret di sini. Kerana siapa sahaja pun mampu beralasankan sibuk, malah siapa sahaja juga mampu mengatakan tiada masa melainkan diri berusaha bijak merancang dan menemukannya. Oleh itu, salah diri andai gagal menemukannya!

Time is what we want most, but... what we use worst.  ~Willaim Penn

Semakin diri pula mencari masa, hati saya ternyata tidak terarah untuk bersuara. Resah. Saya mula tercari-cari punca mengapa hati kian liat untuk mengarahkan  jemari untuk menari berkongsi rasa dan ilmu di sini . Kadangkala, terdetik jiwa ini untuk menulis kembali di ‘heart chamber’ kesayangan yang semakin bersawang, namun yang ada hanyalah kecewa. Jiwa terkadang amat resah, saya bagai kehilangan kata, walaupun banyak yang dirasakan mahu untuk dikongsikan.

Skrin laptop akhirnya ditutup dengan penuh rasa kekecewaan. Saat itu, hanyalah hati yang bersuara, seakan mahu menyelami jiwa sendiri.

“Masih ingat tak saat awal-awal buat TintaSuaraHati? Ia sebenarnya terbina atas dasar apa?”

Soalan berupa KBKK ini sebenarnya menguji seluruh pelusuk hati. Jauh di dasarnya sebenarnya ia tergagap-gagap seperti seorang pelajar menuturkan jawapan di dalam peperiksaan viva.

Keseluruhan jiwa ketika ini, mengintrospeksi, memuhasabah diri.

Ya, masih ingat. Ermm.. Saat ketika itu, TintaSuaraHati  terlahir dari bahasa jiwa yang merindui Tuhannya. Yang tulus berbicara atas dasar cinta dan muhasabah padaNya. Namun, yang jelasnya, pemilik hati ini bukan lagi seperti dahulu.

Kadang leka, kadang mengingatiNya…
Kadang curang pada cintaNya..
Kadang angkuh untuk istiqamah padaNya..
Apakah mampu ia mencoret kembali setelah keikhlasan pada tuturnya kini kian pudar untuk diteladani?
Sungguh, saya merindukan Layyinul Qalbie yang dahulu..

Saya terdiam, lama.. mengaitkan dengan keresahan yang dirasa. TintaSuaraHati, saya garapkan nilai kejujuran dalam bertulisan, dan kini ia kaku kehilangan bahasa kerana ‘qalbu’ yang dicemari. Sedar atau tidak, inilah barangkali punca utama, saya tidak bisa melakar coretan di sini, kerana saya rupanya kehilangan ‘hati saya yang dahulu’!


HATI SAKIT, DIUJI CINTA

‘Jiwa ini sebenarnya menginginkan untuk kembali dengan bersyaratkan bersama iman, bukanlah terus beriringan hanyut dengan bisikan nafsu’

Lembaran kotak fikiran saya buka seluasnya, merenung kembali apa yang saya baktikan pada Tuhan sedari bangkitnya dari tidur sehingga lelapnya kambali. Ucapan istighfar terlafaz, saya tahu ia makin berkurang  hari demi hari. Semakin dikejar istiqamah, semakin ia menjauh pergi. Satu-persatu saya telitikan, rupanya kerana cinta padaNya semakin kurang saya berati..

Dari satu sudut, ia mahukan untuk saya kembali bersamanya ke arah suatu fitrah yang taat dan cinta pada Yang Satu melebihi segala-galanya di muka bumi.

Berkali saya mengeluh di bahu sahabat tersayang, 
“Susahnya menjaga hati, Kin. Semakin kuat kita pinta ia pergi, makin kerap pula ia datang, apatah pula tahu, bakal disatukan”  
Saat itu juga, peringatan demi peringatan dari sahabat tercinta mengisi ruang hati.

Saya tahu, terutama apabila yang dinamakan peringatan itu datang, saya jadi sedar seketika, namun saya seolah mengingkari niat hati. Allahuakbar, saya benar-benar diuji dengan perasaan ini!

Satu persatu nasihat sahabat melintasi ruang fikiran dan diri mula mengimbas akan kata-kata seseorang, 

“Dengarlah kemahuan hati yang sebenar-benarnya. Pasti, ia sebenarnya inginkan kebaikan untuk akan datang. Kata hati akan selalunya benar, andai ia dibentuk dari acuan agama, yang asasnya dibuat dari iman dan intinya didasari rasa taqwa. Tanyalah pada diri sebenarnya, apa yang benar-benar yang diiinginkan untuk hidup ini,”

Allahu Allah, saya kian sedar, seolah mengkhianati diri sendiri, dan secara tidak langsung saya mengkhianati dan curang padaNya.

Wahai Tuhan yang boleh membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas jalan agamaMu

Wahai yang membolak-balikkan hati, Kau arahkan hati ini untuk taat kepadaMu
Kau ikhlaskan hati ini terhadap sesuatu yang Kau tetapkan untukku,
 sedangkan ia sesuatu yang belum pasti dalam pandanganku.

Duhai hati, taatlah dirimu hanya kepada Penciptamu, serahkan seluruh cintamu hanya padaNya, kerana mencintainya, tiada pernah rasa dikecewakan..
Aku memohon Ya Allah, tetapkanlah…tetapkanlah hati ini..
  
PERINGATAN, BUAT HATI..

"Sebenarnya, peringatan itu datang menyinggah dan pergi. Cuma yang tinggal sama ada ia melekat atau tidak di hati" 
Namun, kali ini saya benar tekad, dengan lafaz suci, saya berazam menggenggamnya di  telapak hati, dan melangkah..
KEMBALI mencari HATI..






KEMBALI

Wahai Tuhan yang Maha Pemurah
Terangilahku dengan Nur Iman-Mu

Hanya Engkau tempat aku berserah
Mohon maghfirah di dalam syahdu

Wahai Tuhan yang Maha Pengasih
Ampunilah segala dosaku
Laksana buih di laut memutih
Hanyut ditelan gelombang nafsu

Hari-hari yang telah aku lalui
Ingin kutinggalkan terus bersemadi

Ingin aku kembali kepada fitrah insani
Tak sanggupku jelajahi rimba duniawi
Bebaskanlah diriku dari dibelenggu
Dosa noda nafsu durjana

Terimalah taubatku Ya Allah
Pimpinlah daku ke jalan redha-Mu
Moga sinar-Mu terangi hidupku
Di dalam kegelapan

Akukan kembali pada-Mu Rabbi
Mengadap-Mu Ya Rabbul Izzati
Segala ketentuanku pasrahkan
Di hujung penghayatan

Lagu & Lirik: Ahmad Fathi
Nyanyian : Far East



2 comments:

pencinta bahasa said...

salam..
semoga cinta kepadaNya memenuhi ruang hati kita, InsyaAllah..

LayyinuL Qalbie said...

wmslm... ukhti, rindu ukhti sbnarnye..=), =)..terima kasih sebab luangkn masa kat cni..syukran jazilan atas nasihatnya..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KITA SEHATi

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Facebook Themes